Wilkomen en Sugeng Rawuh

Situs ini adalah wadah penampungan segala apa yang saya fikirkan berkenaan dengan fenomena alam sekitar baik yang natural maupun yang artifisial.  Di sini saya mengekspresi pengamatan dan perasaan soal film, musik, kehidupan keseharian, tempat makan minum, peristiwa sosial dan apapun banyak hal lain di alam dunia. Situs ini pula saya fungsikan sebagai wadah dokumentasi pemikiran dalam interaksi di berbagai media sosial seperti facebook, twitter, yang sayang jika harus hilang ditelan timeline. Kesemua pemikiran, renungan, maupun ketidaktahuan dalam menginderai hidup saya ungkap dalam tulisan walau saya sepenuhnya tahu: tak semua yang dirasa dan diindera dapat diungkap secara setimpal dengan kata-kata. Banyak lagi apa yang menjadi amatan dan rasaan inderawi tentang hidup menguap dari otak tanpa pernah bisa diperangkap dengan rangkaian kata karena beragam alasan. Situs ini oleh karenanya, hanyalah secuil saja dari apa yang saya rasa dan alami serta renungkan sebagai manusia.

Tulisan tulisan di blog ini berbeda dari tulisan saya yang lain yang berkadar akademik yakni tulisan di bidang ilmu hukum, suatu bidang ilmu yang saya geluti dalam kapasitas saya sebagai pengajar hukum. Untuk pemikiran di bidang hukum saya telah menampungnya secara tersendiri di situs manunggalkusumawardaya.wordpress.com

 Tegur sapa sudah barang tentu amat dinanti.

Tabik.

Manunggal Kusuma Wardaya

Advertisements

Untuk Apa

Untuk apa ku buka jendela pagi ini

kalau ku tahu matahari tak sehangat hari lalu

udara tak sesegar kemarin

hijau rumput dan pepohonan tak lagi seindah waktu itu

 

Untuik apa ku langkahkan kaki

kalau ku tak bisa mendekatimu

meskipun ku tahu kemana harus mencari

mengagumimu dari jauh hanya itulah bisaku

 

Jika memandang semua tentangmu

hanya menambah pilu

untuk apa ku buka mataku?

 

8 Februari 2017

Di Penghujung Musim Bersemi

Terik mentari
terangi semesta negeri
hangati seluruh bumi
Di penghujung musim bersemi

 

download

Melangkah kita bersama
Di tengah riang ria manusia
Dalam riuh kata dan sapa
diantara harum kopi dan mekarnya bunga

Bergenggaman erat jemari
Usap lembut hangati hati
Gumpal rasa tak lagi tersembunyi
Bahagia telah terlahiri

 

 

Pagi Berseri

Pagi berseri, alam bernyanyi

Berkilau dedaunan ditimpa mentari

Semesta raya riang berdendang

Wajah-wajah bersuka senang

 

Namun tiada ria dapat kurasai

Setelah keluh kesahmu tiada lagi

dan duka bahagia  tak lagi terbagi

Selepas pergimu kemarin hari

 

Pagi berseri, alam bernyanyi

Sonata indah merayu menari

Sedaya upaya membendung hati

Ratapi hangat  yang tiada lagi

Sst..

sst.. jangan bilang apa-apa

meski kamu punya banyak kata

dan aku ingin mendengarnya

ssst.. jangan bilang apa-apa

meski sesak tersekat di dada

aku tau kamu mau bilang apa

ssst.. jangan bilang apa-apa

tak kan cukup kata-kata di dunia

untuk menyatakannya

ssst.. jangan bilang apa-apa

aku tau kamu selalu di sana

dalam sunyi yang menyiksa

sssstttt…